Ketika seseorang melihat berbagai saluran media sosial dan lalu lintas yang mengalir melalui berbagai jaringan, kita akan terkejut dengan jumlah percakapan dan pertukaran informasi yang sedang terjadi.

Sebagai seorang individu adalah wajar bahwa setiap orang dari kita akan masuk ke beberapa jaringan hampir setiap hari dan mengejar kepentingan kita.

Ketika kita ingin mempelajari media sosial dari sudut pandang seorang pemasar yang tertarik untuk menjangkau audiens yang lebih besar yang kebetulan adalah calon pelanggan kita, kita akan menemukan bahwa pendekatan kita untuk memahami media sosial perlu diubah.

Pada dasarnya kita harus mengubah persepsi kita dari persepsi pengguna jaringan sosial atau partisipan menjadi pemasar yang menyerukan untuk melihat media sosial dari sudut yang berbeda sama sekali.

Saluran media sosial dapat dikelompokkan bersama di bawah kategori fungsional yang luas seperti platform, konten, dan jaringan yang mempromosikan interaksi. Dengan mendaftar semua platform di bawah kategori tersebut membantu pemasar untuk memilih campuran salurannya dengan tepat.

Ini membantu seseorang untuk memahami dan mengidentifikasi calon pelanggan dan mendapatkan kejelasan tentang bagaimana cara berhubungan dengan pelanggan secara positif.

Dengan mengidentifikasi media tertentu yang mungkin efektif dalam menjangkau calon pelanggan dan mendorongnya untuk membuat keputusan untuk membeli, kita dapat membangun dan menerapkan pendekatan khusus pelanggan yang spesifik dan berhasil menjangkau target audiens.

Kategori platform sosial termasuk white label jejaring sosial, jejaring sosial pribadi serta Wiki dan lain-lain. Di bawah konten sosial, berbagai blog, blog mikro, berbagi video, foto serta audio dan podcast dan lain-lain tercakup.Platform interaksi sosial meliputi SMS, email, RSS, serta berbagai acara.

Program pemasaran pada tingkat makro berurusan dengan strategi keseluruhan. Rencana media juga memuat kerangka kerja pendekatan yang lebih besar untuk menggunakan berbagai media termasuk media cetak, visual dan tradisional. Media Sosial tidak dapat digunakan secara terpisah dan membentuk subset atau bagian dari keseluruhan campuran media yang digunakan pengiklan untuk mendekati konsumen.

Dari berbagai saluran media sosial, penting untuk mengidentifikasi segmen tertentu dari target audiens, memetakan kehadiran mereka di platform tertentu dan kemudian memilih metode partisipasi yang tepat.

Memetakan siklus umpan balik sosial, memahami bagaimana calon pelanggan membuat keputusannya dengan bantuan orang lain yang berpartisipasi dalam media sosial diperlukan untuk dapat membangun strategi media sosial tertentu. Interaksi sosial membentuk dasar periklanan dan pemasaran.

Publisitas dari mulut ke mulut cenderung memainkan peran penting dalam saluran pemasaran dan penjualan tradisional. Ketika datang ke media sosial, Word of Mouth mengasumsikan proporsi raksasa terutama dalam kasus blogging mikro, SMS dan saluran lainnya.

Memahami bagaimana hal ini dapat membantu atau merusak reputasi pemasar di Media Sosial membantu seseorang merancang strategi pemasaran yang efektif yang dibuat khusus untuk segmen ini.

***
Solo, Kamis, 7 Maret 2019. 9:57
‘salam sukses penuh cinta’
Suko Waspodo

 

https://www.kompasiana.com/sontoloyo10521/5c807eb7677ffb54ff36a038/kategorisasi-saluran-media-sosial